kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45957,11   6,96   0.73%
  • EMAS989.000 9.409,62%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Pengurangan penggunaan batubara dilakukan bertahap, begini komentar sejumlah industri


Senin, 15 November 2021 / 18:29 WIB
Pengurangan penggunaan batubara dilakukan bertahap, begini komentar sejumlah industri
ILUSTRASI. Kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Barito, Barito Kuala, Kalimantan Selatan, Rabu (1/9/2021).ANTARA FOTO/Makna Zaezar/rwa.


Reporter: Filemon Agung | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA.  Kesepakatan yang dicapai pada KTT COP26 di Glasgow menekankan pengurangan batubara. Negara-negara yang turut serta diminta untuk mempercepat upaya untuk menghentikan secara bertahap penggunaan batubara, bukan menghapusnya.

Wakil Ketua Umum Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Ian syarif mengungkapkan, rata-rata penggunaan batubara untuk bagian processing setiap pabrik sebesar 2 juta kg per bulan atau setara 2 ton.

Menurutnya, dalam menyikapi kesepakatan dalam KTT COP26 di Glasgow maka industri harus melakukan modernisasi dengan penggunaan mesin yang ramah lingkungan. Penerapan teknologi ini pun diakui telah digunakan oleh banyak negara.

"Sudah banyak teknologi tekstil dari negara Eropa dan China yang memakai heat recovery system dan teknologi ramah lingkungan yang mengurangi emisi karbon," ujar Ian kepada Kontan, Senin (15/11).

Baca Juga: Produksi batubara Golden Energy Mines (GEMS) terkendala curah hujan tinggi

Ian menambahkan, teknologi lainnya yakni amine scrubber yang memungkinkan penangkapan debu fly ash batubara dan mengkonversi co2 menjadi Sulphur Dioxide yg merupakan bahan baku industri yang bisa diterapkan. Kendati demikian, menurutnya masih perlu kordinasi dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) terkait hal ini.

Ian melanjutkan, dalam kondisi saat ini maka tidak bisa serta-merta menghilangkan penggunaan batubara karena belum ada alternatif energi selain gas bumi untuk menggantikan peran batubara.

Sementara itu, dari industri pengangkutan, Ketua Umum Indonesian National Shipowners’ Association (INSA) Carmelita Hartoto mengungkapkan, dengan rerata produksi batubara per tahun mencapai 400 juta ton maka pengangkutan batubara nasional oleh kapal-kapal curah dalam negeri bisa mencapai 240 juta ton.

"Belum termasuk sisanya yang untuk ekspor 160 juta ton, kan transhipment-nya menggunakan tug and barge dalam negeri juga," kata Carmelita kepada Kontan, Senin (15/11).

Carmelita mengakui, kesepakatan pengurangan penggunaan batubara secara bertahap berpotensi memberi dampak pada industri pengangkutan kapal. Kondisi ini pernah terjadi beberapa tahun silam ketika pasar ekspor lesu akibat anjloknya harga batubara. Ini kemudian berdampak pada banyaknya tug & barge yang tidak beroperasi.

Baca Juga: Perusahaan batubara yang penuhi DMO diberi keuntungan menambah produksi

Carmelita melanjutkan, diversifikasi pengangkutan komoditas mungkin saja dilakukan jika pengangkutan dari batubara lesu. Kendati demikian, langkah ini tidak bisa begitu saja dilakukan karena masing-masing komoditas sudah punya market sendiri yang melayani.

"Tidak bisa kita serta merta untuk berebut kue akibat over supply. Strategy yang pas ya pengurangan armada secara bertahap pula," pungkas Carmelita.

Selanjutnya: PLN buka-bukaan soal hambatan dan strategi dalam implementasikan EBT di Indonesia

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×