kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

PLTS Terapung Cirata Ditargetkan Rampung Akhir 2023, Paling Lambat Awal 2024


Kamis, 06 April 2023 / 19:27 WIB
PLTS Terapung Cirata Ditargetkan Rampung Akhir 2023, Paling Lambat Awal 2024
ILUSTRASI. PLTS Terapung Cirata ditargetkan beroperasi akhir tahun 2023.KONTAN/Baihaki


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PLN Nusantara Power (PLN NP) mengawal penyelesaian proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Terapung Cirata.

Corporate Secretary PLN NP, Zubaidah mengatakan, saat ini PLTS terapung Cirata sedang dalam tahapan konstruksi.

“Mudah-mudahan akhir tahun ini harapannya ya, atau paling lambat tahun depan awal mungkin bisa beroperasi,” ungkap Zubaidah dalam acara ramah tamah dengan media pada Rabu (5/4).

PLTS terapung Cirata, atau disebut juga Cirata Floating PV, direncanakan memiliki kapasitas 145 MWac. PLTS terapung disebut-sebut bakal menjadi PLTS Terapung terbesar se-Asia Tenggara sekaligus terbesar kedua di dunia saat beroperasi kelak.

Baca Juga: Ini Sejumlah Persoalan yang Hambat PLTS Cirata

Mengutip publikasi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), PLTS Terapung Cirata ditargetkan mampu menghasilkan energi sebesar 245 juta kWh per tahun dan direncanakan memasok listrik untuk 50.000 rumah.

PLTS Terapung Cirata akan dijalankan oleh PMSE (Pembangkitan Jawa Bali Masdar Solar Energi) yang merupakan Project Company hasil bentukan dari konsorsium cucu usaha PLN, yaitu PJBI dengan perusahaan asal Uni Emirat Arab, Masdar.

Sedianya, PLTS terapung Cirata ditargetkan rampung pada akhir 2022. Namun penyelesaian proyek ini kemudian molor  dari target tersebut.

Baca Juga: Pemerintah Akan Fokus Mendahulukan Pengembangan Energi Listrik Panas Bumi

Dalam keterangan resminya pada Januari 2023 lalu, Deputi I Kepala Staf Kepresidenan Febry Calvin Tetelepta menjelaskan bahwa keterlambatan menyelesaikan PLTS terapung di Waduk Cirata  terjadi lantaran sejumlah hambatan, terlebih dengan adanya situasi pandemi Covid-19.

“Saat ini proses konstruksinya sudah 45%. KSP akan terus dorong agar PLTS Apung Cirata ini bisa segera selesai dan beroperasi,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×