kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45995,98   2,63   0.26%
  • EMAS967.000 0,00%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sentimen Ibu Kota Negara Baru Belum Mampu Kerek Saham Properti, Ini Kata Analis


Rabu, 19 Januari 2022 / 06:55 WIB
Sentimen Ibu Kota Negara Baru Belum Mampu Kerek Saham Properti, Ini Kata Analis


Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Sempat dibuka menguat, saham properti ditutup di zona merah. Sentimen Ibu Kota Negara (IKN) baru belum mampu memberikan dorongan terhadap emiten properti.

Beberapa emiten yang telah memiliki proyek maupun lahan dekat dengan IKN baru, antara lain PT Ciputra Development Tbk (CTRA), PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) dan PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) harga sahamnya belum menanjak.

Pada akhir perdagangan, Selasa (18/1), hanya CTRA yang ditutup menguat 0,54% ke Rp 930. Sedangkan BSDE ditutup turun 2,03% ke Rp 965 dan APLN turun 0,89% ke Rp 111.

Berdasarkan data Kontan.co.id, CTRA memiliki lebih dari 70 proyek di lebih dari 30 kota seluruh Indonesia. Perusahaan memiliki tiga proyek di Samarinda dan satu proyek di Balikpapan dengan total landbank hampir 400 ha.

Baca Juga: IHSG Merosot, Ini Saham-Saham yang Paling Banyak Diobral Asing, Selasa (18/1)

Lalu, APLN mengandalkan proyek yang telah dimilikinya yakni Borneo Bay di Kota Balikpapan. Lokasi 5 hektar di belakang kompleks The Plaza Balikpapan, dikembangkan superblok yang terdiri dari lifestyle mall, hotel bintang lima dan dua tower apartemen (Borneo Bay Residences) sebanyak 1.100 unit apartemen.

Sementara BSDE juga telah mengamankan hampir 500 hektar lahan di Kalimantan Timur, Balikpapan, dan Samarinda.

Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus menanggapi bahwa berbicara IKN baru tentunya merupakan sentimen positif untuk emiten properti.

Baca Juga: Asing Catat Net Buy Rp 110 Miliar Saat IHSG Merosot, Ini Saham-Saham yang Diborong

"Namun, sifatnya untuk jangka yang sangat panjang," ujarnya kepada Kontan.co.id, Selasa (18/1).

Karenanya, untuk saat ini IKN baru bukan sentimen utama untuk sektor properti. Menurutnya, saat ini sektor properti justru sedang dihadapkan pada tingkat konsumsi masyarakat yang masih di tahan akibat omicron dan juga rencana The Fed yang akan meningkatkan suku bunga sehingga diproyeksikan akan ada peningkatan suku bunga kredit.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale (SCMPES)

[X]
×