kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Cisadane Sawit Raya (CSRA) Waspadai Tren Harga CPO dan Fenomena El Nino Tahun Ini


Selasa, 16 Mei 2023 / 16:59 WIB
Cisadane Sawit Raya (CSRA) Waspadai Tren Harga CPO dan Fenomena El Nino Tahun Ini
ILUSTRASI. PT Cisadane Sawit Raya Tbk (CSRA) menyebut bisnis sawit pada 2023 tampak lebih menantang.


Reporter: Dimas Andi | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Cisadane Sawit Raya Tbk (CSRA) menyebut bisnis sawit pada 2023 tampak lebih menantang. 

Direktur Cisadane Sawit Raya Seman Sendjaja mengatakan, harga rata-rata penjualan atau average selling price (ASP) minyak kelapa sawit atau Crude Palm Oil (CPO) milik CSRA mengalami penurunan ketika memasuki tahun 2023.

Hal ini tentu berdampak pada hasil kinerja keuangan CSRA yang mana pendapatan perusahaan turun 27,7% year on year (YoY) menjadi Rp 184 miliar pada kuartal I-2023. Begitu pula dengan laba bersih CSRA yang tergerus 77,2% YoY menjadi Rp 24 miliar.

Di atas kertas, peluang kenaikan harga CPO selepas kuartal pertama masih cukup terbuka. "Tetapi tren kenaikannya tidak sebesar tahun-tahun sebelumnya," ujar Seman dalam paparan publik, Selasa (16/5).

Baca Juga: Cisadane Sawit Raya (CSRA) Optimitis Produksi CPO Naik Signifikan di Kuartal III-2023

Maka dari itu, CSRA berupaya memperkuat produktivitas kebun sawitnya dengan harapan kuantitas produksi yang tinggi akan mengimbangi risiko harga jual yang rendah. Tahun ini CSRA menargetkan produksi sawit di kisaran 380.000 ton. 

Sementara pada 2022, CSRA memproduksi 389.375 ton tanaman sawit yang mayoritas berupa tandan buah segar (TBS) yakni 89%, sedangkan produksi CPO dan inti sawit berkontribusi masing-masing 9% dan 2%.

Hanya saja, upaya menjaga produktivitas tanaman bukan perkara mudah bagi CSRA. Sebab, kemarau berkepanjangan berpotensi terjadi seiring fenomena El-Nino yang diprediksi berlangsung pada semester kedua 2023. Dampak El Nino bakal terasa pada kinerja operasional CSRA pada tahun depan.

 

Lantaran El Nino merupakan fenomena alam, tentu CSRA tidak bisa mencegah hal tersebut terjadi. Tidak dapat dipastikan pula seberapa parah dampak yang dihasilkan oleh El Nino. 

Walau begitu, upaya antisipasi tetap harus dilakukan CSRA sejak jauh-jauh hari. Manajemen CSRA pun berusaha menjaga kondisi arus kas (cash flow) perusahaan sebaik mungkin. Aktivitas produksi juga dilakukan CSRA secara efektif dan seefisien mungkin.

"Kami perlu menjaga cash flow supaya siap apabila ada pengeluaran yang tidak terduga," pungkas Seman.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×