kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.345.000 0,75%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ikappi Nilai Harga Beras Berpotensi Naik Hingga Tahun 2024


Kamis, 09 November 2023 / 18:48 WIB
Ikappi Nilai Harga Beras Berpotensi Naik Hingga Tahun 2024
ILUSTRASI. Pekerja memindahkan beras di pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta, Kamis (12/10/2023). Ikappi Nilai Harga Beras Masih Berpotensi Tinggi Hingga Tahun Depan.


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ikatan Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (Ikappi) menilai harga beras masih berpotensi tinggi pada tahun depan.

Ketua Umum DPP IKAPPI Abdullah Mansuri mengatakan, impor tambahan yang tidak sepenuhnya didapatkan menjadi salah satu kemungkinan harga beras masih betah di atas HPP. 

Pasalnya, adanya perubahan iklim yakni El Nino berpengaruh pada produksi padi/beras. Sehingga untuk memenuhi stok pemerintah menugaskan Bulog melakukan importasi. 

"Harga beras terus naik, sampai hari ini yang premium saja sudah ada di harga sekitar Rp 15.000 lebih, untuk medium sudah Rp 13.200. Ini memang susah dihindari karena produksi sedang hancur," kata Abdullah dihubungi Kontan.co.id, Kamis (9/11). 

Baca Juga: Kuota Tambahan Baru Terkontrak 1 Juta Ton, Buwas: Cari Beras Impor Tidak Mudah

Meskipun, masih akan ada panen di Desember, Ia menyebut tidak akan maksimal lantaran dampak dari adanya El Nino. Oleh karenanya dengan kondisi iklim yang mempengaruhi produksi dan impor tambahan yang belum maksimal, pemerintah perlu melakukan antisipasi. 

Belum lagi dengan tahun politik nanti permintaan beras akan naik. Maka antisipasi dari pemerintah baik dari produksi dan harga beras harus dilakukan. "Ada potensi kenaikan (tahun depan) walaupun sedikit," kata Abdullah. 

Namun dari ketersediaan Ia mengatakan masih ada di pasaran. Meski ketersediaan saat ini belum bisa dikatakan melimpah di pasaran. 

"Kalau ketersediaan melimpah akan pengaruhi harga. Tapi jika barang ada tapi ngga terlalu banyak akan pengaruhi psikologis harga jadi tinggi," ujarnya.

Direktur Distribusi dan Cadangan Pangan Badan Pangan Nasional atau National Food Agency (NFA) Rachmi Widiriani mengatakan, tahun depan pengadaan beras CBP akan mengutamakan dari produksi dalam negeri. 

Baca Juga: Kinerja Reksadana Saham & Campuran Tergerus, Simak Prospek dan Strategi Investasinya

Namun jika dari dalam negeri masih belum mencukupi maka impor akan menjadi opsi pemerintah dalam memenuhi target stok beras di pemerintah. 

"Jika tidak mencukupi, maka dilakukan pengadaan dari luar negeri. Bulog sendiri sudah mendapatkan penugasan tersebut agar tidak terlambat jika terjadi sesuatu yang dapat mengganggu stabilitas pasokan dan harga beras. Untuk jumlah dan waktu kedatangan baras impor tentu saja harus terukur sesuai kebutuhan agar tidak mengganggu produksi dan harga gabah petani," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×