kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45791,64   2,11   0.27%
  • EMAS937.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.23%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Kementerian ESDM dorong percepatan pengembangan enam kilang Pertamina


Kamis, 03 Oktober 2019 / 16:58 WIB
Kementerian ESDM dorong percepatan pengembangan enam kilang Pertamina
ILUSTRASI. Kilang minyak Pertamina di Balikpapan terbakar (15/8/2019)

Reporter: Filemon Agung | Editor: Noverius Laoli

Sementara itu, proyek Kilang Balikpapan kini dalam tahap seleksi partner JV. Arcandra mengungkapkan, sudah ada beberapa calon. "Sudah ada (calon) namun masih dibahas, selain itu pendanaan proyek juga masih berjalan," sebut Arcandra.

Lebih jauh Arcandra menegaskan, pemerintah mengharapkan keputusan soal partner dapat ditentukan secepatnya. Pertamina pun telah merampungkan penyelesaian rancangan rekayasa detail alias Detail Engineering Design (DED). Kini, Pertamina tengah memulai pekerjaan awal tahap kedua.

Sementara itu, Kilang Tuban disebut menunjukkan perkembangan yang baik. Arcandra menjelaskan, sejumlah tahapan tengah berlangsung terutama pengadaan lahan. "Pengadaan lahan lagi berlangsung, gugatan kan sudah (dimenangkan)," terang Arcandra.

Baca Juga: Wamen ESDM: Empat perusahaan akses dokumen lelang WK tahap III

Kontan.co.id mencatat, PT Pertamina mulai menggandeng warga lokal untuk proyek Kilang Tuban. Langkah ini membuahkan hasil positif sebab jumlah warga yang kontra dengan proyek Kilang Tuban berangsur-angsur surut.

Direktur Mega Proyek dan Petrokimia Pertamina Ignatius Talulembang bilang Pertamina mulai menggandeng warga lokal untuk sejumlah posisi dalam proyek Kilang Tuban. "Kita rekrut sebagai pekerja, pembersihan lahan, tim pengamanan dan lainnya," jelas Ignatius.

Adapun, satu proyek lain yaitu GRR Bontang kini masih dalam tahapan pembahasan JV agreement. Sekedar informasi, PT Pertamina (Persero) dan Overseas Oil & Gas (OOG) berkomitmen menjalankan pembangunan proyek Grass Root Refinery (GRR) atau pembangunan kilang baru di Bontang.

Komitmen ini ditandai dalam suatu perjanjian framework agreement antara kedua perusahaan untuk membangun kilang berkapasitas 300.000 barrel per hari dan Petrokimia di Bontang, Kalimantan Timur. 

Baca Juga: Garuda Indonesia (GIAA) buka opsi beli saham Sriwijaya Air Group

OOG merupakan badan usaha downstream oil and gas business services asal Muscat, Oman, yang memiliki lingkup bisnis services antara lain memberikan jasa dalam commercial structure(develop), design services dengan tenaga berpengalaman.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×