kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Kontrak Blok Corridor diperpanjang, ConocoPhillips jadi operator selama tiga tahun


Senin, 22 Juli 2019 / 20:09 WIB

Kontrak Blok Corridor diperpanjang, ConocoPhillips jadi operator selama tiga tahun

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengumumkan kelanjutan pengoperasian Blok Corridor yang akan habis masa kontraknya pada 2023 mendatang. Pemerintah memastikan pada 20 Desember 2023 nanti, ketiga kontraktor eksisting akan tetap melanjutkan kiprahnya di Blok yang menyumbang 17%  dari total produksi gas di Indonesia, sampai tahun 2043 mendatang. Di tiga tahun pertama, ConocoPhillips akan menjadi operator blok tersebut.

Nantinya, akan ada perubahan participating interest (PI) untuk ketiga kontraktor tersebut. "Pertamina Hulu Energi Corridor 30%, ConocoPhillips 46% dan Repsol 24%," sebut Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar, Senin (22/7).


Namun Arcandra memastikan PI sebesar 10% akan diberikan kepada badan usaha milik daerah (BUMD) sesuai ketentuan yang berlaku. "Pembagian porsinya propordional dari ketiga kontraktor," imbuh Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto.

Asal tahu saja, sejauh ini ConocoPhilips tercatat sebagai kontraktor Blok Corridor dengan hak partisipasi sebesar 54%, dan Repsol Energy memilki porsi sebesar 36%. Sementara sisanya, Pertamina menggenggam hak partisipasi sebanyak 10%.

Meski hanya memiliki PI sebesar 30%, nantinya Pertamina akan mendapatkan peluang menjadi operator. "Berdasarkan kesepakatan mereka (ketiga kontraktor), ConocoPhillips akan menjadi operator dalam tiga tahun pertama lalu masa transisi dan setelahnya Pertamina akan menjadi operator," jelas Arcandra. Kendati terjadi peralihan operator, Kementerian ESDM memastikan ketiga kontraktor masih akan terlibat dalam Blok Corridor sesuai masa kontrak yang ada.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri ESDM Ignasius Jonan menyebut tidak ada ketentuan seputar jangka waktu masa transisi, "Masa transisi terserah mereka, setelah pembahasan bisnis dan ditemukan waktu yang reasonable akan diserahkan ke Pertamina," kata Jonan. Kontrak ini nantinya akan berlaku dalam 20 tahun terhitung sejak 20 Desember 2023 dengan mengadopsi skema gross split.

Sementara itu, President and General Manager ConocoPhillips Indonesia Bij Agarwal tidak menyebutkan secara gamblang soal skema penggantian operator pasca tiga tahun tersebut. Namun ia bilang, langkah tiga tahun pertama pasca kontrak baru berlaku akan membantu proses transisi. "Kami bertiga menyetujui apa yang kami rasa terbaik, kami hendak memastikan dengan pengalaman kami hampir 40 tahun di Corridor dapat membantu Pertamina," ungkap Agarwal.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati menyebut langkah ini akan mengurangi risiko pasca masa transisi pengolahan Blok Corridor. "Ini akan kurangi risiko operasi terhadap keberlangsungan produksi dan lebih baik dari sebelumnya (bentuk kontrak transisi lainnya)," ujar Nicke.

Meski telah mengumumkan kepastian operator untuk Blok Corridor, proses penandatangan belum dilakukan. "Menanti mereka membayar dulu, tapi Kepmen sudah keluar," jelas Jonan. Adapun nantinya Komitmen Kerja Pasti sebesar US$ 250 juta dan signature bonus dengan besaran yang sama pula.


Reporter: Filemon Agung
Editor: Komarul Hidayat
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.9858 || diagnostic_api_kanan = || diagnostic_web = 1.1237

Close [X]
×