kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45936,20   -27,53   -2.86%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pemerintah Diminta Tegas dalam Proses Divestasi Vale Indonesia (INCO)


Kamis, 20 Juli 2023 / 18:36 WIB
Pemerintah Diminta Tegas dalam Proses Divestasi Vale Indonesia (INCO)
ILUSTRASI. Aktivitas pertambangan nikel PT Vale Indonesia Tbk (INCO).


Reporter: Filemon Agung | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah Indonesia didesak untuk tegas dalam pengambilan keputusan terkait proses divestasi PT Vale Indonesia Tbk (INCO).

Direktur Eksekutif Pusat Studi Hukum Energi Pertambangan (PUSHEP) Bisman Bakhtiar mengungkapkan, peningkatan investasi oleh Vale Indonesia cenderung lambat meskipun telah beroperasi puluhan tahun di Indonesia.

"Vale termasuk yang sudah lama beroperasi namun jika dikatakan terlambat memenuhi komitmen dalam Kontrak Karya (KK), iya," kata Bisman di Jakarta, Rabu (19/7).

Bisman menambahkan, pemerintah harus bertindak tegas dalam memastikan komitmen perusahaan berjalan sesuai dengan ketentuan dalam KK.

Langkah ini diperlukan agar Negara dapat memperoleh manfaat sebesar-besarnya untuk kepentingan publik.

Baca Juga: Penguasaan Saham Vale Indonesia (INCO) Jadi Kunci Hilirisasi Nikel Nasional

Bisman menilai, pemerintah perlu segera mengambil alih Vale melalui BUMN. Sebab, eksekutif perlu mengambil langkah strategis bagaimana agar menjadi pengendali emiten berkode INCO tersebut.

"Termasuk bagaimana kesiapan dan kemampuan BUMN untuk mengakuisisi saham Vale atau jika memungkinkan tidak diperpanjang kontrak dengan Vale dan beralih kelola ke BUMN," tegas Bisman.

Menurutnya, BUMN harus fokus dan serius mempersiapkan diri untuk secara penuh mengelola tambang ke depannya.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir buka suara soal kebijakan investasi Vale Indonesia. Investasi perusahaan pada sektor pertambangan nikel baru mulai digenjot dalam beberapa tahun terakhir seiring kian bertumbuhnya sektor tersebut.

 

"Vale sudah berkecimpung lama di Indonesia, namun tidak mempercepat investasinya, baru sekarang ketika nikel meledak," katanya saat ditemui di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin, (17/7).

Mengutip pemberitaan Kompas.com, Erick memastikan, BUMN Holding Pertambangan atau MIND ID siap menambah kepemilikan saham di PT Vale Indonesia Tbk (INCO).

Menurutnya, berapa pun saham yang akan dilepas oleh Vale akan diambil MIND ID. Saat ini, Vale sendiri berencana melapas (divestasi) saham sebanyak 14%.

"Ya berapa pun (saham yang dilepas Vale siap diambil). BUMN punya duit loh. Jangan dilihat BUMN enggak punya duit sekarang. Kita punya net income saja kurang lebih Rp 250 triliun. Jadi ada uangnya," ujar Erick.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×