kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45938,93   -10,56   -1.11%
  • EMAS932.000 0,65%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.14%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Respons Tower Bersama (TBIG) dan Gihon Telekomunikasi (GHON) terkait persiapan 5G


Senin, 28 Desember 2020 / 17:30 WIB
Respons Tower Bersama (TBIG) dan Gihon Telekomunikasi (GHON) terkait persiapan 5G
ILUSTRASI. Respons Tower Bersama (TBIG) dan Gihon Telekomunikasi (GHON) terkait persiapan 5G

Reporter: Dimas Andi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Era jaringan 5G di Indonesia sudah semakin dekat. Tak hanya disambut oleh operator seluler, sejumlah perusahaan penyedia infrastruktur menara telekomunikasi juga menatap kehadiran 5G di Indonesia.

Sekadar informasi, belum lama ini Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menetapkan PT Smartfren Telecom (Smartfren), PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel), dan PT Hutchison 3 Indonesia (Tri Indonesia) sebagai pemenang lelang blok frekuensi 5G.

Direktur Keuangan PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) Helmy Yusman menyampaikan, sebagai perusahaan menara telekomunikasi, dapat dipastikan bahwa seluruh menara yang dimiliki TBIG dapat digunakan untuk berbagai macam jaringan, mulai dari 3G, 4G, hingga 5G.

Investasi untuk infrastruktur jaringan 5G pun dinilai lebih banyak dilakukan oleh perusahaan operator telekomunikasi itu sendiri. Pihak TBIG akan menyesuaikan permintaan menara yang datang dari operator telekomunikasi.

Baca Juga: Sejumlah pelaku industri siap-siap masuk ke era-5G

“Kami prediksi bahwa dengan kehadiran 5G pasti para pelanggan akan membutuhkan menara lebih banyak dari sebelumnya,” ujar dia, Senin (28/12).

Menurutnya, layanan 5G akan membutuhkan kualitas jaringan yang lebih kuat. Bukan tidak mungkin, menara-menara base transceiver station (BTS) mesti dibangun dengan jarak yang lebih dekat. Artinya, kebutuhan akan menara bakal lebih banyak seiring kehadiran 5G.

“Sekarang tergantung pesanan operator, apakah mereka akan tambah menara lagi atau tidak,” kata Helmy.

Dalam catatan Kontan, TBIG menargetkan mampu menambah 3.000 penyewa atau tenant per tahun selama periode 2020 dan 2021. Sejak Januari hingga akhir Juni 2020, penambahan penyewa TBIG sudah mencapai 2.517 tenant.

Baca Juga: Sudah ada sejumlah seri Hp OPPO yang dilengkapi perangkat jaringan 5G

Sementara itu, Direktur Utama PT Gihon Telekomunikasi Indonesia Tbk (GHON) Rudolf Parningotan Nainggolan mengatakan, pihaknya bakal mempersiapkan investasi untuk pengembangan dan penambahan menara yang dapat menunjang kebutuhan 5G di Indonesia. Sayangnya, belum dijelaskan secara rinci total investasi GHON untuk hal tersebut.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×