kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS928.000 1,42%
  • RD.SAHAM 0.48%
  • RD.CAMPURAN 0.24%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Kadin dorong Pemerintah segera membuat regulasi Blockchain


Selasa, 09 Oktober 2018 / 16:23 WIB
Kadin dorong Pemerintah segera membuat regulasi Blockchain
Rico Rustombi, Wakil Ketua Umum Bidang Logistik dan Pengelolaan Rantai Pasok Kadin

Reporter: Petrus Dabu | Editor: Handoyo .

Sementara itu, dari sisi aktivitas bisnis, berdasarkan survei yang dilakukan CompTIA juga pada tahun 2017, penerapan teknologi blockchain antara lain dilakukan pada aktivitas bisnis seperti Digital identity sebesar 51%, Asset management/tracking sebesar 49%, Regulatory compliance/audit sebesar 49%, Distributed storage sebesar 48%, Smart Contracts sebesar 45% dan Cryptocurrencies/payment sebesar 44%.

Di level perusahaan, menurut Rico, beberapa perusahaan terkemuka dunia yang sudah melakukan eksplorasi, pengembangan dan penerapan blockchain dalam membantu operasional bisnis mereka antara lain: Maersk, Microsoft, Accenture, Oracle, IBM dan masih banyak lagi perusahan kelas dunia lainnya yang telah bergabung dalam berbagai konsorsium blockchain.

"Di bidang logistik, aplikasi blockchain berpotensi menurunkan biaya logistik dan meningkatkan daya saing," ujarnya.

Sebagai contoh, Maersk telah bekerjasama dengan IBM untuk mendigitalisasi suplay chain/rantai pasok mereka dengan teknologi blockchain sehingga akruasi, transparansi dan kecepatan pemrosesan dokumen membaik dan biaya dokumen secara siginifikan turun.

Contoh lainnya, Walmart menerapkan teknologi blockhain untuk menelusuri sunber dagingnya dari China dan me-recor dari mana daging tersebut berasal, diproses, disimpan di storage dan kapan dijual berdasarkan tanggal. Hal serupa juga sudah dilakukan Unilever dan Nestle.

Untuk diketahui, blockchain adalah sistem pencatatan atau database untuk transaksi yang tersebar luas atau terdesentralisasi di jaringan atau yang dikenal dengan distributed ledger. Kata kuncinya adalah database, transaksi dan desentralisasi.

Alih-alih mencatat transaksi pada sebua lokasi terpusat, blockchain menggunakan buku besar (ledger) yang tersebar, dimana semua komponen atau node mencatat transaksi yang sama, sehingga semua pihak yang terlibat langsung dapat mengetahui dan memvalidasi transaksi tersebut.

Dengan demikian, secara disain, blockchain adalah suatu sistem yang aman, transparan dan efisien. Karena sifat-sifat tersebut, blockchain sangat cocok diterapkan untuk merekam peristiwa, catatan medis, dan aktivitas pengelolaan record lainnya seperti manajemen identitas, pemrosesan transaksi, dokumentasi barang bukti, ketelusuran makanan (food treaceability) bahkan untuk tujuan pemungutan suara (voting).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×