Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Produsen biji plastik Trinseo waspadai naiknya harga minyak dunia

Minggu, 21 Januari 2018 / 19:45 WIB

Produsen biji plastik Trinseo waspadai naiknya harga minyak dunia
ILUSTRASI. Plastik

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Trinseo Materials Indonesia (TMI) melihat permintaan akan produk petrokimia berpeluang meningkat di tahun ini. Meski harga bahan bakunya, yakni minyak dunia terus melonjak belakangan ini.

"Harga minyak dunia naik terus, jadi demand ikut naik. Mereka cenderung membeli sebanyak mungkin karena takut harga produk petrokimia nanti semakin mahal," terang Dony Wahyudi, Sales Manager PT Trinseo Materials Indonesia kepada KONTAN, Minggu (21/1).


Namun, Donny mengingatkan, pihaknya juga mewaspadai tren kenaikan harga minyak. Saat ini harga minyak dunia sudah naik hampir 10% dibandingkan tahun lalu. Untuk itu Trinseo belum akan menambah kapasitas produksi yang sudah dijalankan maksimal saat ini.

Trinseo Materials masih wait and see melihat industri penyerap produk petrokimia yang kebanyakan bermain di hilir. "Pertanyaan bisa terserap atau tidak? Khawatirnya mereka (industri produk petrokimia hilir) mengurangi produksi," kata Dony.

Munculnya edaran larangan penggunaan styrofoam di Kota Bandung dan adanya wacana cukai plastik dinilai tidak baik bagi bisnis petrokimia domestik. "Cukai plastik itu tidak baik bagi industri kimia maupun plastik," kata Dony.

Persoalan sampah plastik tidak dapat ditangani dengan sekadar pemberian cukai saja. Harus ada manajemen sampah yang baik.

Adapun saat ini Trinseo memproduksi polystyrene dan latex. Produk seperti polyestyrene menghasilkan bijih plastik untuk keperluan pembuatan Ps Foam oleh pabrikan styrofoam. Salah satu pembeli bahan tersebut adalah produsen kemasan styrofoam, Kemasan Group.

"Saat ini kami punya dua pabrik di Merak," kata Dony. Satu pabrik memproduksi polystyrene dengan kapasitas produksi 85.000 ton per tahun, sedangkan satunya lagi adalah pabrik latex. Hampir 85% produksi dijual ke dalam negeri, sedangkan sisanya 15% ekspor.

Sekadar catatan, Trinseo memasarkan ke negara ekspor sebesar 800 ton sampai 1.000 ton biji plastik per bulan. Negara tersebut meliputi Australia, Selandia Baru, Filipina, dan Malaysia. Ekspor ke Filipina misalnya mencapai 400 ton-500 ton per bulan.

Perusahaan ini memasok ke tujuh pabrik hilir petrokimia domestik yang berada di sejumlah kota seperti Bandung, Tangerang, Surabaya, Pasuruan dan Karawang. Kontribusi pasar lokal kawasan industri seperti Cikarang, Cibitung, Tangerang, Bandung, Jawa Timur mencapai 60%-70% terhadap pendapatan Trinseo.

TMI merupakan subsidiari dari Trinseo Global yang berpusat di Amerika Serikat (AS). Menilik laporan keuangan Trinseo Global pada kuartal tiga korporasi tersebut memperoleh pendapatan bersih dari segmen basic plastic sebanyak US$ 394 juta dolar, naik 21% dibandingkan periode yang sama tahun lalu US$ 324 juta.

Sementara berdasarkan volume penjualannya, Trinseo Global memproduksi basic plastic sebanyak 538 juta pon (mm lbs) yang setara dengan 244 juta ton di kuartal tiga 2017 lalu. Jumlah tersebut naik 6,7% dibandingkan triwulan ketiga tahun sebelumnya yang menjual seberat 504 juta pon atau setara dengan 228 juta ton.


Reporter: Agung Hidayat
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0563 || diagnostic_web = 0.3278

Close [X]
×