kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Ini isi lengkap pidato "kenegaraan" Menteri Jonan di tambang Freeport


Minggu, 18 Agustus 2019 / 13:06 WIB

Ini isi lengkap pidato
Menteri ESDM memimpin upcara HUT RI ke-74 di Freeport

KONTAN.CO.ID -TEMBAGAPURA. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) pada tanggal 17 Agustus 2019 mengadakan upacara bendera di Tembagapura di lokasi tambang Freeport Indonesia. Jonan memimpin upacara sekaligus untuk pidato tentang energi dan pencapaiannya.

Assalamualaikum  Wr.  Wb.
Selamat  pagi dan  salam sejahtera untuk kita semua.
Pertama-tama,  marilah  kita  panjatkan  puji  dan  syukur  kehadirat Tuhan  Yang  Maha  Esa,  berkat  izin  dan  rahmat-Nya  di  pagi  ini, kita  dapat  berkumpul  bersama  menghadiri  rangkaian  acara peringatan  hari ulang  tahun  ke-74  Republik  Indonesia  dengan  tema “SDM  Unggul  Indonesia Maju.   

Pencapaian Sektior ESDM

Para  peserta upacara yang  berbahagia,
Seperti  kita  ketahui  bersama  bahwa  kemerdekaan  adalah  bukan sekedar  anugerah  dari  Tuhan  Yang  Maha  Kuasa  namun  melalui perjuangan  panjang  yang  kita  peroleh  dengan  tetesan  darah  dari para  pahlawan  bangsa.  Para  Pejuang  kita  telah  mengorbankan segala  daya  dan  upaya  melalui  harta  benda,  pikiran,  bahkan nyawa  demi  merebut  dan  mempertahankan  kemerdekaan bangsa.  Buah  dari  perjuangan  para  pejuang  tersebut  dapat  kita nikmati seperti  sekarang ini.

Dalam  rangka  meneruskan  perjuangan  dan  cita-cita  para pahlawan,  kebijakan  pengelolaan  energi  di  Indonesia  yang berwujud  pada  kegiatan-kegiatan  sektor  ESDM  dilaksanakan dalam  upaya  mengamalkan  sila  kelima  Pancasila  yakni  keadilan sosial bagi seluruh  rakyat  Indonesia.

Kementerian  ESDM  memfokuskan  untuk  mewujudkan  keadilan sosial  di  bidang  energi,  melalui  pengutamaan  perluasan  akses terhadap  energi  dan  menjaga  harga  energi  yang  terjangkau. Sebagian  besar  anggaran  Kementerian  ESDM  dialokasikan  untuk belanja  infrastruktur  rakyat  seperti  Jaringan  Gas  Kota  (Jargas), Konverter  Kit  LPG  untuk  Nelayan,  Lampu  Tenaga  Surya  Hemat Energi,  Sumur  Bor  untuk  Daerah  Sulit  Air.  Sementara  subsidi energi  empat  tahun  terakhir  dialihkan  untuk  belanja  pada  sektor yang lebih  produktif.

Selain  itu,  sektor  ESDM  masih  memberikan  peran  yang  besar untuk  pendapatan  nasional,  pada  2018  sektor  ESDM menyumbangkan  53,5%  PNBP  Nasional.  Pada  tahun  2018, realisasi  PNBP  Sektor  ESDM  mencapai  181%  (Rp217,8  Triliun) dari  target  APBN sebesar  Rp120,5  Triliun.  Sektor  ESDM  juga meningkatkan  investasi  nasional  sebesar  US$32,3  miliar  pada 2018, dimana sebelumnya US$27,5 miliar pada 2017.

Para  peserta upacara yang  kami  hormati,
Beberapa  program  yang  telah  dilakukan  baik  oleh  Kementerian ESDM  melalui  APBN  maupun  swasta  dalam  pengelolaan  energi nasional,  antara lain:

a. Sub Sektor  Minyak  dan Gas  Bumi
-BBM  1  Harga,  hingga  saat  ini  sejumlah  165  titik  telah beroperasi  di  seluruh  wilayah  NKRI  (target  hingga  akhir 2019  sejumlah  170  titik).
-Konverter  kit  untuk  nelayan  dan  petani,  telah  terealisasi 25.000  unit  konverter  kit  untuk  nelayan  pada  2018  dan ditargetkan  penambahan  13.305  unit  untuk  nelayan dan 1.000 unit untuk  petani  pada  2019.     
-Jaringan  Gas  Kota,  untuk  memberikan  akses  energi  seluasluasnya  bagi  masyarakat  hingga  tahun  2018  telah tersambung  463.440  Sambungan  Rumah  (SR)  dan ditingkatkan  menjadi  541.656 SR di  akhir  tahun  2019.
-Untuk  menjaga  produksi  minyak  dan  gas  bumi  serta peningkatan  peran  nasional dalam  pengelolaan  migas  oleh nasional,  pemerintah  telah  mengambil  berbagai  langkah strategis,  antara lain:
-Alih  kelola  blok  migas  seperti  Blok  Mahakam  (Blok  gas terbesar)  dan  Blok  Rokan  (Blok  minyak  terbesar)  ke  PT Pertamina.   
-Pengembangan  proyek  migas  strategis,  yaitu  Jangkrik dan  Jambaran  Tiung  Biru,  serta  keputusan pengembangan Blok Masela.   

b. Sub Sektor Ketenagalistrikan  dan  Energi  Baru  Terbarukan  dan Konservasi  Energi (EBTKE)
-Rasio  elektrifikasi  hingga  semester  I  2019  telah  mencapai 98,81%  dan  akan  terus  ditingkatkan  menjadi  99%  hingga akhir tahun 2019.   
-Pembagian  Lampu  Tenaga  Surya  Hemat  Energi  untuk rumah  tidak  berlistrik  serta  Penerangan  Jalan  Umum Tenaga  Surya  (PJUTS)  sebagai  salah  satu  upaya  dalam meningkatkan  rasio  elektrifikasi  pada  daerah  yang  belum dilayani  PLN.
-Pengembangan  Biofuel  melalui  Program  mandatori  BBN Jenis  biodiesel sebagai  campuran BBM  Jenis Minyak  Solar pada  sektor  PSO,  Non-PSO,  Industri  dan  Komersial,  serta Pembangkit  Listrik  pada  tahun  2018  telah  berhasil menghemat  devisa  sebesar  US$1,88  Miliar  (Rp26,51 Triliun)  dari  pengurangan impor  BBM.

c. Sub  Sektor Mineral  dan  Batubara
-Pemerintah  Indonesia  telah  resmi  kuasai  mayoritas  saham Freeport ditandai dengan terbitnya Izin Usaha Pertambangan  Khusus  (IUPK)  pada  tanggal  21  Desember 2018.
-Fasilitas  pengolahan  dan  pemurnian  mineral  (smelter) dalam rangka hilirisasi kemakmuran  rakyat.

d. Sub Sektor  Geologi   untuk sebesar-besarnya Hingga  akhir  tahun  2018  telah  terbangun  2.288  titik  sumur  bor di  daerah  sulit  air  dan  akan  dibangun  tambahan  650  titik  pada tahun 2019.

Para  peserta upacara yang  berbahagia,
Pertumbuhan  perekonomian  nasional  saat  ini  dan  kedepan  akan lebih  bersandar  pada  investasi.  Untuk  mengejar  target pertumbuhan,  investasi  harus  didorong  lebih  besar,  karena dukungan  belanja  APBN  tidak  bisa  dipacu  lebih  tinggi  lagi.  Untuk itu layanan investasi harus dipermudah.

Pelayanan  publik  sektor  Energi  dan  Sumber  Daya  Mineral (ESDM)  semakin  ringkas  dan  transparan  melalui  pemangkasan perizinan  dan  pelayanan  perizinan  Online  ESDM  yang terintegrasi.  Hal  ini  sejalan  dengan  arahan  Bapak  Presiden  yang selalu  menekankan  untuk  melaksanakan  tata  kelola  layanan investasi  secara baik.


Reporter: Azis Husaini
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan


Close [X]
×