kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45861,31   -4,94   -0.57%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Total kewajiban Garuda Indonesia US$ 12,73 miliar di 2020, ini perinciannya


Sabtu, 17 Juli 2021 / 18:13 WIB
Total kewajiban Garuda Indonesia US$ 12,73 miliar di 2020, ini perinciannya
ILUSTRASI. Pesawat Garuda Indonesia memasuki area apron saat tiba di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda, Blangbintang, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Jumat (9/4/2021). ANTARA FOTO/Ampelsa/aww.

Reporter: Sandy Baskoro | Editor: Sandy Baskoro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) telah merilis kinerja keuangan full year tahun 2020, pada Jumat (16/7) lalu. Hasilnya, pendapatan Garuda Indonesia menyusut 67,40% year-on-year (yoy) menjadi US$ 1,49 miliar.

Dari sisi bottom line, Garuda Indonesia menderita rugi bersih US$ 2,44 miliar di 2020, membengkak 6.174% dibandingkan rugi bersih 2019 senilai US$ 38,94 juta.

Baca Juga: Garuda Indonesia (GIAA) meraih pendapatan usaha US$ 1,4 miliar di tahun 2020

Untuk neraca keuangan 2020, Garuda Indonesia mencatatkan total aset US$ 10,79 miliar, mananjak 141,93% dibandingkan total aset 2019 senilai US$ 4,46 miliar.

Di sisi lain, Garuda Indonesia mencatatkan ekuitas negatif pada tahun lalu, yakni minus US$ 1,94 miliar. Di tahun 2019, GIAA masih membukukan ekuitas positif, yaitu US$ 582 juta.

Sedangkan total kewajiban Garuda Indonesia pada tahun lalu mencapai US$ 12,73 miliar, melonjak 228,94% dibandingkan posisi 2019 yang sebesar US$ 3,87 miliar.

Secara rinci, kewajiban Garuda Indonesia pada 2020 meliputi kewajiban jangka panjang sebesar US$ 8,44 miliar dan kewajiban jangka pendek US$ 4,29 miliar.

Baca Juga: Bisnis kargo Citilink melesat saat pandemi Covid-19

Total kewajiban Grup Garuda Indonesia terdiri dari pinjaman bank senilai US$ 299,23 juta (jangka panjang) dan US$ 51,07 juta (jangka pendek); utang obligasi US$ 492,07 juta (jangka pendek); kewajiban sewa US$ 4,49 miliar (jangka panjang) dan US$ 1,51 miliar (jangka pendek).

Kemudian kewajiban imbalan kerja US$ 100,09 juta (jangka panjang) dan US$ 17,85 juta (jangka pendek); liabilitas estimasi biaya pengembalian dan pemeliharaan pesawat US$ 2,96 miliar (jangka panjang) dan US$ 25,12 juta (jangka pendek); serta pinjaman efek beragun aset US$ 51,05 juta (jangka panjang) dan US$ 25,52 juta (jangka pendek).

Berikut ini daftar pinjaman bank jangka panjang Garuda Indonesia dan anak usahanya:

Penerima Pinjaman Pemberi Pinjaman Saldo Pinjaman
Garda Indonesia Bank BRI US$ 29,29 juta
Citilink KEB Hana Indonesia US$ 10 juta
GMF Aero Asia Bank BRI US$ 105,43 juta
GMF Aero Asia Bank BNI US$ 50,99 juta
GMF Aero Asia Maybank Indonesia US$ 37,27 juta
GMF Aero Asia Indonesia Infrastructure Finance US$ 24,79 juta
Aerofood Indonesia Bank BNI US$ 1,96 juta
Aerotrans Services Indonesia Bank BCA US$ 0,13 juta

Sumber: Laporan keuangan GIAA

Selanjutnya: Kinerja Garuda Indonesia 2020: Pendapatan anjlok, ekuitas minus, rugi US$ 2,44 miliar

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×